Pembentukan Dispersi Padat Asam usnat-HPMC 2910 dengan Teknik Spray Drying

Irma Afriyanti, Irma (2017) Pembentukan Dispersi Padat Asam usnat-HPMC 2910 dengan Teknik Spray Drying. Diploma thesis, Universitas Andalas.

[img]
Preview
Text (Cover dan Abstrak)
Cover dan Abstrak.pdf - Published Version

Download (48kB) | Preview
[img]
Preview
Text (Pendahuluan)
Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (46kB) | Preview
[img]
Preview
Text (Penutup)
Penutup.pdf - Published Version

Download (34kB) | Preview
[img]
Preview
Text (Daftar Pustaka)
Daftar Pustaka.pdf - Published Version

Download (56kB) | Preview

Abstract

Asam usnat yang berasal dari genus Usnea mempunyai aktifitas sebagai antimikroba. Berdasarkan biopharmaceutical classification system (BCS) asam usnat termasuk ke dalam kelas II dengan kelarutan yang rendah dan permeabilitas yang tinggi. Kelarutan dalam air dari suatu zat aktif farmasetik memainkan peranan penting dalam disolusi, absorpsi, dan bioavailabilitasnya. Obat-obat yang mempunyai kelarutan kecil dalam air (poorly soluble drugs) seringkali menunjukan laju disolusi dan ketersediaan hayati yang rendah. Penelititan ini bertujuan untuk meningkatkan kelarutan dan laju disolusi dari obat yang sukar larut air, yaitu asam usnat dengan pembentukan dispersi padat menggunakan polimer hidrofilik HPMC 2910 dengan metode spray drying. Tiga formula disiapkan dengan perbandingan zat aktif:polimer 1:2, 1;1, dan 2:1 (b/b). Campuran fisik juga dibuat dengan menggunakan perbandingan 1:1 (b/b). Sampel dikarakterisasi dengan analisis difraksi sinar-X (XRD), spektroskopi IR (FT-IR), Scanning Electron Microscopy (SEM), analisis uji kelarutan dilakukan dalam air suling bebas CO2, uji disolusi dilakukan dalam medium air suling bebas CO2 0,25 % b/v SLS, dan penetapan kadar asam usnat dalam Kloroform. Difraktogram sinar-X menunjukkan terjadinya penurunan intensitas puncak dari sampel. Analisis FTIR menunjukkan tidak terdapat interaksi kimia antara zat aktif dengan polimer. Pada hasil SEM menunjukkan terjadinya interaksi antara kedua zat yang mempengaruhi mofologi kristal masing-masing zat. Kelarutan obat meningkat dengan meningkatnya konsentrasi polimer. Rasio 1:2 menunjukkan kelarutan terbesar (3,36 kali). Tidak seperti kelarutan, laju disolusi asam usnat menurun dengan meningkatnya kosentrasi polimer karena terbentuknya lapisan difusi yang tebal oleh polimer.

Item Type: Thesis (Diploma)
Subjects: R Medicine > RS Pharmacy and materia medica
Divisions: Fakultas Farmasi
Depositing User: s1 Fakultas Farmasi
Date Deposited: 22 Sep 2017 11:52
Last Modified: 22 Sep 2017 11:52
URI: http://scholar.unand.ac.id/id/eprint/29548

Actions (login required)

View Item View Item